CV. Modhar Jaya Abadi

Setelah Kick Andy Off Air di IPB tahun 2008 lalu, saya belum pernah lagi jadi koordinator peserta suatu acara.

Dibilang trauma sih ngga ya, karena jadi koordinator peserta tuh kerjaannya gampang, cuma mengkoordinir peserta aja [cukup jelas ya, masa iya nyuci piring??].
Hm... Tapi lebih ke males aja gitu ngeladenin ratusan orang yang maunya macem2, ditambah ngomel2 bilang informasi acarana nggak jelas lah, padahal emang dia aja yang gak teliti baca spanduk, banner atau pamflet yang udah ditaro disana-sini.

Tapi beberapa waktu lalu saya justru mengorbankan mengajukan diri jadi koordinator peserta ketika Blogor alias Blogger Bogor mau bikin hajatan bertajuk jurnalisme warga via blog. Dengan asumsi pesertanya kan dikit nih kali ini, jadinya pasti gak bakal bikin hape error gara2 overload sms yg masuk, atau overdosis minum aspirin gara2 pusing kena radiasi hape, secara tu hape nempel terus di kuping.

Ngeniwei, acaranya udah lewat beberapa hari yang lalu dan alhamdulillah sukses bin lancar jaya, karenanya bukan itu yang mau saya ceritain disini.

Saya sempet bikin kesalahan fatal waktu beranggapan kalo peserta acara ini pastinya melek internet dan rajin cek bebicek inbox berhubung acaranya aja tentang ngeblog, makanya setiap info yang perlu disampaikan ke peserta selalu saya sebarkan lewat email, termasuk ketika harus menginformasikan pembatalan beberapa orang peserta karena posisinya yang di waiting list harus tereliminasi, karena ngga ada peserta fixed yang membatalkan kehadirannya.

Email pun dikirim bebrapa hari sebelum acara dan saya ongkang2 kaki karena nggak ada yang protes ataupun komplen tentang pembatalan. Damai.

Tapi ketenangan hati terusik begitu H minus satu ada beberapa peserta yang nanya soal statusnya di acara, bisa ikut atau nggak? Wah jangan2 pada gak liat email nih, saya deg2an. Inisiatif pun diambil dengan menyambangi penjual pulsa terdekat, dan dilanjutkan dengan kirim sms satu2 ke peserta!

Nggak beberapa lama sms tersebar mulai berdatangan protes (terutama) dari peserta2 yang dibatalkan keikutsertaannya. Alasannya: kok mendadak ngasih taunya?! Dohh... Beneran emailnya nggak dibaca!

Nah, ada satu peserta yang mungkin sakin sebelnya sama saya, gara2 pas nelpon nggak saya angkat karena lagi sholat, sampe promosi tempat kerjanya lewat sms. Smsnya gini:


"Anda frustasi?!"
"Ingin bunuh diri?!"
Jangan cemas!

Hubungi kami di: CV. MODHAR JAYA ABADI.

Melayani:
- Penggal Kepala
- Potong Nadi
- Gantung Diri
- Tembak Mati
- Suntik Mati
- dll

Tersedia juga PETI MATI berbagai ukuran + kain kafan. 
Serta dapatkan bonus surat AL FATEHA selama 7 hari.

Buruan daftarkan diri anda selama promosi!! Discon hingga 40%.

Motto kami: "ANDA TEWAS KAMI PUAS"


Mangap! Saya mangap baca smsnya.

Pengen sih kirim sms balik nanya ada gak opsi mati secara khusnul khotimah? Karena kalo ada mah mau banget saya. Daripada makin lama di dunia makin banyak bikin dosa. Tapi tentunya kurang bijak ya mempermainkan agennya Malaikat Maut di bumi :D

Sebagai penutup, ini sih cuma buat lucu2an yah ngeposting kek gini ini, tapi kalo ada pihak2 yang merasa sakit hati (entah itu kena lever atau hepatitis) abis baca postingan ini ya maap2 aja. Saya akhiri dengan pantun:

Jam merah nempel di dinding
Jangan marah, just kidding...

Yuk ah... :D




Previous
Next Post »

5 comments

Click here for comments
echaimutenan
admin
03 April, 2010 19:35 ×

hahahahahaha :P

semangath!!!!

Reply
avatar
prisma
admin
03 April, 2010 21:02 ×

Yaaahaha oh begitu ternyata yaa tugasnya koor peserta.. baru taau..
Tapi Alhamdulillah semua lancar kaan.. :D
Itu CV.-nya unik deeh.. Pasti ngga ada saingannya.. :p

Reply
avatar
irvan
admin
04 April, 2010 11:51 ×

@mba echa: pastinyaa... :D

@pege: wah saya harap sih emang gak banyak yah, khawatir saya tergoda buat memakai jasa mereka :D

Reply
avatar
ENENG OCHA
admin
04 April, 2010 13:09 ×

wew! sumpeh Van dikirimin begono? astagfirulloh... anggap aja dia lagi menghiburmu :D

Reply
avatar
Miftahgeek
admin
04 April, 2010 14:10 ×

Tapi beneran sms ntu kang? :mangap:

Reply
avatar
Thanks for your comment