Di mana Bumi Dipijak...

Buat anggota Pasukan Anti Mubazir kaya saya, cuma ada dua jenis makanan* di dunia: enak ajah, dan enak banget! :D

[*dengan catatan selama halal dan gak pake bawang :p]


Makanya setiap kali jalan-jalan kemanapun, makan makanan khas daerah tersebut itu wajib hukumnya! Selain tentunya rempong ya, Sob, kalo kudu bawa rantang isi nasi padang setiap kali backpacking :D


Di pagi hari pertama ketika saya konfrensi di Iran,  di ruang makan kami ketemu sama serombongan mahasiswa yang lagi ada acara dan tinggal di camp yang sama dengan kami. Sambil berbagi ruang makan, mereka nanya-nanya apa yang biasa orang Indonesia makan untuk sarapan, dan kaget waktu tau kita biasa makan nasi di pagi hari. Ngeliat mereka kaget kami jadi dobel kagetnya, lah emangnya mereka biasa sarapan pake apa? Daging orok?! Sambil ketar-ketir apa yang bakal kami makan pagi itu.


Yg kiri bukan serbet! Iyah, itu roti
Kami lega karena ternyata mereka cuma heran kita udah langsung "makan besar" di pagi hari. Go figure brothers! Belom tau dia kalo orang Indonesia belom berasa makan kalo belom ketemu nasi, hahahaha... 

Sedangkan di Iran nasi bukan makanan pokok, karenanya nggak dimakan pas pagi atau malem. Sebagai gantinya mereka biasa makan naam, roti lebar yang hambar dan kaya karpet. Biasanya sambil dikasih mentega, kurma, madu, atau kacang-kacangan buat sarapan, atau kebab dan kentang olah + tomat-timun acar seperti di foto buat makan malam.

Di siang hari baru umumnya mereka makan nasi. Menu yang biasa kita makan untuk makan siang itu nasi dengan daging. Nasinya panjang-panjang dan nggak nempel satu sama lain, beda sama nasi beras Cianjur yang pulen dan lengket. Saya pun baru tau kalo umumnya nasi kaya gini dimakan sama orang-orang Timur Tengah, Pakistan, sampai India di bagian utara dan tengah, sedangkan India selatan, Bangladesh, Myanmar hingga terus sampe negara kita lebih suka sama nasi yang pulen. 

Angle kamera yg pas. Aslinya nasi & kebabnya sepiring munjung!
Tapi yang jelas biasanya makanan di Iran ini agak-agak hambar dan kurang berbumbu. Sekali-kalinya ngeliat sesuatu yang saya pikir nasi goreng, ternyata nasi kari. Cukup girang juga karena akhirnya bisa manjain lidah dengan makanan yang spicy, tapi ternyata tetep tuh... tasteless, warnanya doang yang rame, hehehe.

Nasi Kari yang Menipu
Temen-temen dari Indonesia sering rewel soal ini, dan setiap makan pada rempong nambahin kecap atau saos sambel bermerek tiga alfabet dari Indonesia. Semuanya mulai senewen pas kecap dan saosnya abis di hari ketiga. Hahahahahaha... Saya cuma cengengesan minta digampar ngeliatnya. 

Buat saya pengalaman menikmati makanan khas suatu daerah itu layak diganjar sama rasa kangen akan masakan tanah air. Lagian jadi BackpacKEREN tuh gak sekedar modal ganteng, tapi kudu adaptif juga... ^^v

Selain itu yang rada menantang adalah ukurannya yang nggak bercanda! Shawarma yang biasa mereka makan lebih panjang daripada ujung jari saya sampe siku, gak heran di sana makan aja bisa bikin ngos-ngosan! Apalagi kalo macul?!


Sebagai seorang pemalu (baca: pemuda makan melulu), saya emang selalu berprinsip quantity over quality, tapi terbukti prinsip saya kaya jargon tanpa makna disandingin sama nafsu makan orang-orang Iran. Seorang temen panitia yang lebih kurus dari saya bisa ngabisin dua shawarma dan satu kotak salad sekali makan, dan masih sanggup lari-lari unyu buat ngumpulin temen-temen peserta setelahnya. Saya? Abis makan satu aja dipastikan tergeletak lemes kaya abis digagahi robot gedek!


Yg belakang udah 'tinggi' duluan
Pengalaman paling konyol soal makan-memakan ini waktu nginep di asrama Iran University of Science and Technology (IUST). Seperti layaknya anak-anak muda yang sok asik, abis makan dengan porsi ala kuli panggul ceritanya kita pengen mabok-mabokan. Tapi teringat nasehat Bang Oma dalam salah satu lagunya, kami keburu jiper kalo sampe doa 40 hari kedepan gak diijabah gara2 ada benda haram masuk ke tubuh. Lha, waiting list doa yg belum kabulin aja masih panjang! Karenanya kami memutuskan untuk mabok yang sesuai syariah, pake non-alcoholic beer.

Tenggak Braayy...
Namanya doang bir tanpa alkohol, tapi aslinya mah sari buah dikasih soda. Cuma bentuknya emang mirip banget bir. Nah, kita minum-minum sambil belaga 'tinggi', sampe akhirnya saya ketiduran di kamar temen.

Besok paginya saya bangun dengan agak pusing dan disorientasi arah. Butuh 5 menit sendiri setelah bangun untuk sadar saya ada dimana.

Saya curiga ini pengaruh bir tanpa alkohol yang semalem kita minum. Tapi herannya waktu nanya ke temen-temen, mereka bilang nggak ada yang ngerasa pusing tuh.

Lah buset, saya
langsung gak abis pikir... Ini minum birnya bohongan tapi kok hangovernya beneran?? Norak abis!!

Tapi dari semua pengalaman diatas pada akhirnya menggiring saya ke satu pemahaman, kalo open minded sama makanan dari daerah lain itu perlu. Banget. Bukan sekedar untuk memperkaya khazanah kuliner kita, tapi juga buat jadi pembanding betapa masakanan Indonesia itu KAYA, dalam arti sebenarnya :)

Makanya saya simpulkan... dimana bumi dipijak, di situ makanan yang ada jangan ditolak! :D
Previous
Next Post »

1 comments:

Click here for comments
phenyukerooo
admin
17 Agustus, 2012 20:06 ×

saya juga kalo cicip makanan ya kalo ga enak ajah, pasti enak banget Kang hahaha

pasukan anti mubazir, nama yg bagus :))

btw itu bir nya sama ky ashir mangga yg di AAC ga kang? (kebanyakan nonton film) :D

Congrats bro phenyukerooo you got PERTAMAX...! hehehehe...
Reply
avatar
Thanks for your comment