Forum Indonesia Muda Rescue

Beberapa menit yang lalu masuk sms ke hape saya, bunyinya:

"Bismillah... Berangkat Gan, doakan kami selamat sampai tujuan... Amien..."

Itu sms dari salah seorang rekan panitia pelatihan FIM Rescue. Saat ini mereka akan berangkat ke Jogja atau Magelang untuk menjadi relawan pasca bencana Gunung Merapi, setelah beberapa hari sebelumnya diberi pelatihan kerelawanan, mereka2 yg berangkat inilah yg terpilih untuk menjadi Tim Elit Forum Indonesia Muda Rescue. Mereka orang2 pertama yg akan diturunkan FIM ketika ada bencana di Indonesia.


Untuk lebih jelasnya FIM Rescue, atau bahkan Forum Indonesia Muda, itu apa silahkan di lihat di video yang saya buat untuk membuka pelatihan ini:



Ada satu quote yg saya suka banget dari video ini:

"... karena menurut saya yang paling penting itu bukan ketika kita berfikir, bukan pula ketika kita merencanakan, dan bukan juga ketika kita berkata2. Cuma satu yang penting ketika kita bertindak. Sebelum lo sampai tahap itu, NOTHING!!!"

Coooolll... Bang Fajrin emang cihuyy!! :D

Tapi Sobat, emang ada perbedaan besar antara jadi penonton dan pemain. Sekeras2nya teriakan penonton dia gak akan bisa mencetak gol, dan tentunya juga gak bisa mengontrol permainan, apalagi memenangkannya.

Cuma pemain yang bisa!

Emang jadi pemain gak selalu enak. Harus latihan keras setiap hari, harus rela sakit ati dimarahin pelatih, harus mau keringetan lari kesana-sini ngejar bola, harus mau dapet resiko kesakitan gara2 di-tackle atau kesambit nanas (kali aja suporter tim lawan lagi anarkis...), tapi itu harga yang pantas untuk sebuah kemenangan, untuk sebuah kebanggaan akan gol indah yang kita cetak, untuk sebuah sejarah yang terukir atas nama kita.

However, saya ngerasain itu sekarang. Cuma bisa jadi penonton ketika sahabat2 terbaik saya di Forum Indonesia Muda turun ke lapangan, mencetak gol dan mengukir sejarah.

Agak sedih sih, tapi saya percaya kok kalo ada saatnya nanti saya ikut turun lapangan dan menyumbang gol. Lagipula siapa bilang saya cuma penonton?? Saya kan cadangan inti, cuma masalah waktu sampe pelatih menurunkan sayah :D

P.S: Eh, analoginya kok jadi ke bola ya? Kebawa euforia Piala AFF nih, hahaa... :D


Previous
Next Post »

3 comments

Click here for comments
pege17
admin
21 Desember, 2010 16:40 ×

pemain itu kan awalnya memang jadi penonton dulu kang, tapi penonton yang punya jiwa pemain :)

=> apasih Ge.. hahahha :P

Reply
avatar
Miftahgeek
admin
22 Desember, 2010 22:49 ×

kenapa saya nggak diikut sertakan yak *ngeliat otot :p

Reply
avatar
primeedges
admin
23 Desember, 2010 10:24 ×

ribet amat sih... komen di mari...

gw aslinya pengen ikut begituan, cuma sayang gak ada "bekal"... doa aja deh...

Reply
avatar
Thanks for your comment