Episode Terakhir Mahasiswa Pasrah Sarjana

Helloooow Sobat Mudaa... :D

Nggak terasa udah lewat pertengahan bulan Mei aja, udah lebih dari sebulan gak ngeblog tapi kali ini gak bakalan mengkambinghitamkan jadwal kok, karena jadwal beberapa minggu terakhir justru sangat bersahabat. Emang dasar aja lagi kena writer's block. Mau nulis apa2 jadi males... :D

Awal bulan ini juga pelatihan Forum Indonesia Muda selesai dilaksanakan. Saya sih ngerasa kurang maksimal berkontribusi ya buat FIM angkatan 10 ini, tapi however, pelatihan FIM dan bulan Mei selalu ngasih sensasi tersendiri buat sayah. Ada kenangan setahun kemarin yg selalu bikin saya ngerasa geli2 sedap gitu kalo nginget2. Sensasi yang kurang lebih sama kaya kalo lagi nyabut bulu idung :D

Jadi saya pernah cerita kan ya di postingan ini kalo pas jadi panitia acara taun kemaren saya ngerjain Zakky, salah seorang peserta FIM 9. Nah yg saya gak cerita adalah keesokan harinya giliran saya yg dikerjain sama temen2 panitia. Gara2 hari seninnya saya mau sidang skripsi, dan sabtu malemnya masih di FIM. Modusnya gak kalah standar dari yg saya kerjain ke Zakky, pura2 gak dikasih pulang. Tapi abis itu malah dikasih kehormatan jadi panitia terbaik. Duhh... :')

Bagi saya itulah yg seru dari FIM, kita gak akan pernah tau kapan konspirasi terbangun di belakang kita. Thank God, the conspiracy was in positive way, hahaa... :))

Saya sendiri sebenernya waktu itu gak ambil pusing amat. Kalo gak diijinin pulang yaudah, udah pasrah ini mo jadi sarjana atau nggak, hahahaa. Efek penantian enam tahun kali ya, bikin saya jadi rada ba'al dan ngurangin hasrat buat raih gelar satu itu (contoh buruk! jangan ditiru!!! :D). Tapi alhamdulillah semuanya berlalu dengan manis. Yup Sobat, akhirnya episode terakhir mahasiswa pasrah sarjana pun dimainkan.

Let me tell you the story... :)


Di pagi hari tanggal 3 Mei tahun lalu saya bangun dengan perasaan grogi luar biasa. Ngapa2in berasa nggak enak dan gak nyaman. Kaya yg baru aja dari kamar mandi tapi langsung pake celana tanpa sempet dibersihin (agak jijik gak sih analoginya??). Setelah setengah jam tidur2an di kostan sambil berusaha mengingat2 reaksi hidrolisis pati, akhirnya saya menyerah, dan memutuskan untuk mandi, untuk kemudian menyadari saking groginya saya salah menuangkan sabun cair ke kepala, dikirain shampo :))

Setelah itu saya berpakaian dan berusaha pake dasi, tapi gagal (emang gak bisa). Saat berdiri di depan cermin itulah saya termenung. Ingat ketika ninggalin pelatihan FIM sabtu malemnya temen2 panitia ngasih suntikan semangat dengan power wuzz. Tau gak power wuzz? Jadi ceritanya kaya kita ngasih energi positif, caranya dengan tepuk tangan tiga kali terus dilemparkan ke yang mau dikasih semangat sambil teriak WUZZZH dengan tangan kaya mau kamehameha.

Mengingat setiap detail dari teman2 yg ngasih power wuzz menggumpalkan sesuatu di perut saya. Sesuatu yang panas, dan membuat semangat kembali terbakar. Ekspresi teman2, energi positif yg coba ditularkan, tawa dan keceriaan mereka ketika menyemangati, binar di mata-mata itu ketika berkata "Sukses ya Vaaan, sidangnyaa..."

Akhirnya saya memutuskan, kalaupun saya harus terbantai di titik ini, saya ingin mati terhormat! Setelah memberikan perlawanan yg selayaknya!

Karenanya setelah itu saya berangkat ke kampus dengan lebih optimis. Supaya lebih mensugesti diri, saya nyanyikan "Bangun Pemudi Pemuda" dalam hati. It works! Langkah menjadi tegap, tangan terkepal, dan sorot mata bersinar. Kamu harus coba sobat Muda! Asal jangan ketuker sama lagu Goyang Dombret, efeknya akan berbeda!

Di parkiran motor, sebelum keluar kosan saya bertemu ibu kost. Pengganti ibu kandung yang saat itu 64 kilo jauhnya di rumah, saya minta restu dari ibu kost, minta doanya, minta maap kalo ada salah, dan minta penangguhan bayar uang kost bulan Mei. Sambil terharu ibu kost memberikan semuanya, kecuali yg terakhir, harus tetap bayar tepat waktu katanya. Yasudah, saya berangkat ke kampus.

Tapi apa daya, sampai kampus rasa grogi itu kembali muncul...

Saya ngabisin setengah jam di toilet cuma buat bolak-balik pipis dan benerin dasi saking groginya. Kebayang bakalan ngadepin dosen pembimbing dan dosen penguji yg galaknya tiada tanding tiada banding.

Dosen pembimbing saya yg pertama kita sebut aja Doktor S, demi menjaga privasinya (dan menjaga nyawa saya tetap ditempatnya). Beliau bisa nyedot semua kebahagiaan kaya dementor saking seremnya. Sebagai gambaran, pernah di suatu sesi bimbingan yg saya awali dengan ber-la la land krn abis ketemu pacar langsung berubah horor. Efek yg ditimbulkan beragam, yang paling umum adalah keringat dingin, badan meriang, gangguan fungsi pencernaan, dan dibeberapa kasus bahkan kejang-kejang. Diare tiga hari berturut-turut bisa menghasilkan efek yg sama, tapi si Doktor S ini bisa melakukannya hanya dalam 30 menit saja, Sobat Muda...

Selain itu ada dosen penguji, kita sebut aja Profesor D. Galak-galak amat sih nggak, tapi sebagai dosen statistika industri beliau terkenal suka menanyakan metode statistika yang digunakan dalam setiap penelitian mahasiswanya. Ini jelas berbahaya buat saya yang lebih suka "tebak-tebak buah manggis" sambil mengandalkan intuisi, daripada menghitung probabilitas peningkatan kadar asam dalam minuman susu jagung yang jadi objek penelitian saya. Kalo itu dirasa belum cukup buruk, Profesor D ini juga hobi menanggapi jawaban salah mahasiswanya dengan ketawa kecil putus2 dari idung. Saya dan beberapa teman mengistilahkannya dengan ketawa-napas-naga. Sekali lagi, beliau ini galak2 amat sih nggak, tapi bikin nervous aja. Dan saya gak butuh faktor tambahan untuk bikin saya tambah nervous di hari itu. Lebih nervous dari ini saya perlu pake pampers buat berjaga-jaga.

Terakhir ada dosen pembimbing kedua, kita sebut aja Mr. G yg bagaikan dewa penyelamat. Baiknya luar biasa. Beliau yg selalu ngasih semangat kalo napas lagi kembang kempis abis kena semprot Doktor S. Ibarat ngasih CPR dikala nyaris mati tenggelam. Bayangkan dikasih nafas buatan sama dosen ketika kamu berada di batas antara hidup dan mati, Sobat Muda! Meskipun efeknya akan berbeda kalau yang ngasih CPR adalah supermodel, but you get the point lah ya, he was very nice!

Tapi hari itu berbeda. Entah kuasa Tuhan, entah memang ini jawaban atas doa2 saya. Pagi itu bukan hanya Mr. G, tapi kedua dosen lainnya juga memasuki ruang sidang dengan wajah cerah ceria. Saya emang nggak mengharapkan mereka masuk ruangan sambil nyanyi potong bebek angsa, tapi ini bisa jadi awal yg baik untuk mengawali momen pembantaian. Terima kasih Tuhan, saya membatin.

Dan benar aja, perlahan2 grogi saya ilang dan mulai pede. Dengan kepala terangkat saya dengan lantang mempresentasikan hasil penelitian saya dengan judul "Pengemasan dan Penyimpanan Minuman Susu Jagung". Begitu pula pas sesi tanya jawab, manuver2 cantik dan trik2 ciamik ngeles ala tukang bajaj saya lakukan saat menjawab pertanyaan2 para dosen ini.

Contohnya...

"Kenapa harus pakai jagung manis untuk bikin minuman ini? Kenapa nggak bisa pakai jagung biasa?"
"Karena kalau pakai jagung biasa nanti malah jadi bubur Pak, nggak jadi susu..."
"..."
"Err... Jagung biasa kan sebagian besar patinya amilopektin, Pak. Ini yang kalo dimasak dan kena panas akan jadi kental. Beras Cianjur aja kan jadi pulen karena banyak kandungan amilopektinnya, Pak.
"..."
"..."
"Maksud kamu karena perbedaan kandungan pati diantara kedua jagung itu?"
"Nah itu maksud saya tadi Pak"
"NGELES AJAH KAMUH!!!"

Hingga akhirnya tepat 45 menit dari waktu dimulai saya disuruh keluar ruangan. Ketiga dosen berdiskusi untuk mempertimbangkan layak atau nggak saya diluluskan. Sempet kuatir karena ini terhitung cepat banget. 45 menit untuk sidang kelulusan dengan tingkat keganasan dosen diatas rata2 adalah waktu yg terlalu cepat. Saya bertanya2 apakah ada maksud tersembunyi di balik ini? Apakah sebenarnya mereka sedang berkonspirasi untuk menjatuhkan mental saya? Apakah benar Anang berpisah dengan Syahrini demi kemajuan karir Syahrini?

Saya juga deg2an karena jangan2 waktu masuk lagi mereka bakal bilang "Surprisee... yg tadi cuma pemanasan looh. Abis ini kita mulai sidang benerannya yuks!"

MAMPUSS!!

Tapi ternyata nggak, ketika kembali masuk ke ruangan Doktor S mengatakan kata2 sakti itu...

"Irvan Setya Adji..."

 Semuanya serasa bergerak dalam gerak lambat

"...menimbang semua jawaban dan performance anda hari ini..."

Inilah akhir dari penantian panjang.

"...kami memutuskan..."

Jawaban atas doa2 selama ini.

"...Anda lulus sebagai Sarjana Teknologi Pertanian!"

Jutaan kembang api meledak dalam langit hati saya! Enam tahun penantian, enam tahun perjuangan, selesai sudah! Disini! Saat ini!

Segera setelah saya menyalami semua dosen2 saya, saya berlari keluar sambil menyalakan handphone. Mencari satu nama di phonebook untuk dipanggil : "MyMom".

Harus dia yg pertama diberi tahu. Harus dia yg pertama mendengar kabar ini dari mulut saya. Dengan suara saya sendiri.

Tapi... Sial, nggak nyambung2!

Mengacuhkan candaan dari satpam, menghiraukan pertanyaan dari teman2 dan adik kelas yg melihat, saya lari menuju parkiran motor buat tancap gas langsung balik ke kostan. Telinga saya berdenging. Tuli dengan semua teguran dan sapaan orang2 yg bertanya tentang hasil sidang.

Harus dia yg pertama tahu. She deserves it! Setelah sekian lama saya cuma bisa nyusahin, ini satu dari sedikit kesempatan saya bisa bikin dia bangga.

Ketika akhirnya sampai kosan... Nyambung!

"Halo..."
"Mama..."

Jeda beberapa detik sebelum semuanya meluncur bagai air bah.

"Mah, udah selesai Mah. Sidangnya udah beres. Ipan lulus."
"..."
"Sidangnya lancar banget...nget...nget... Cuma 45 menit!"

Hening di seberang sana. Sebelum ada suara bergetar membalas.

"Bener udah selesai, Ir?"
"Beneran ma. Udah selesai."
"Mama hari ini puasa lho, Ir. Semalem juga sholat malem."
"Pasti gara2 itu Mah. Gara2 itu jadi lancar. Gara2 itu dosen2nya jadi baik sama Ipan. Gara2 itu sidangnya cuma sebentar..." Sampai sini mulai ada vibrasi di suara dan embun di mata yang mengganggu kelancaran saya bicara.
"Makasih ya Ma. Makasih buat semuanya. Maaf baru bisa lulus sekarang. Maafin harus bikin mama nunggu enam tahun. Maafing baru sekarang bisa bikin mama bangga..." Hingga akhirnya suara saya hilang tercekat isak di tenggorokan.
"Nggak kok, Ir, setiap hari kamu bikin mama bangga.
Selalu... Dari dulu."

Dan kemudian, hanya isak dan tangis yang mengudara.

Setelah saya mengirim sms mengabari Pak Elmir dan Bu Tatty, dua orang yg udah saya anggap orang tua ideologis saya, saya pun tertidur. Tanpa mimpi. Tanpa jeda. Membayar lelah dan hutang tidur beberapa hari sebelumnya.

Setelah satu tahun berlalu saya sadar euforia karena lulus telah banyak berkurang, kalau nggak mau dibilang hilang sama sekali. Karena lulus sendiri ternyata bukan akhir dari perjuangan. Ia sekedar akhir dari satu episode atau bagian untuk kemudian berlanjut ke bagian berikutnya. Layaknya akhir dari Lord of the Rings Fellowship of the Ring yang menjadi awal dari The Two Towers. Perjuangan jelas masih panjang karena setelah itu pun masih ada Return of the Kings.

Namun biar bagaimana, ia akan selalu menjadi akhir dari episode yang sangat layak untuk dikenang :)

P.S: Tapi nggak untuk diulang :D
Previous
Next Post »

6 comments

Click here for comments
aveliansyah
admin
19 Mei, 2011 14:59 ×

plok plok plok..
*standing applause :o
mantab bang,, ane suka ending ceritanya :D

Reply
avatar
ギラン
admin
19 Mei, 2011 16:26 ×

salute... salute.... ternyata dikala saya harus kuliah sambil ngantuk2 karena baru nyampe rumah jam 5... begini yang terjadi sama mas irfan...

hmm... hm....


Gilang-FIM9

Reply
avatar
20 Mei, 2011 07:48 ×

wow..pengalamanan yang g akan terganti ka..
kk panitia terbaik loh,bukan peserta :P
jadi ngebayangin tahun depan saya kaya apa :D

Reply
avatar
weni
admin
20 Mei, 2011 08:36 ×

suka banget pas lo nelpon Nyokap,,n meminta maaf atas semua kelalaian n keterlambatan lo lulus,,,disini ngetik smbl mewek,,,:)

Reply
avatar
irvan
admin
21 Mei, 2011 02:40 ×

@apel : hihii... malu ah, ketauan cengengnya dah guah :">

@gilang : wooww... jam 5 sampe rumah dan abis itu kuliah?! Itu yg salut! Gw mah mendingan bolos *pantesan kuliahnya lama yak?!* :D

@shaf : taun depan perlu diagendakan nih, ngerjain shafira :D Iya typo, maap. Udah diganti kok :)

@weni : ishh... malu ah mewek disini. Kaya cewek aja! *eh situ emang cewek ya :D

Reply
avatar
najmi
admin
22 Mei, 2011 13:26 ×

suka bgt postingannya....ahahaaa..
btw, aye udah ngucapin selamat blm sih bang tahun lalu?SELAMAT yaa...
btw lagi, tiga film yg disebut terakhir emang saling nyambung ya?

Reply
avatar
Thanks for your comment