Semester Disaster, a Novel by Zakky Ramadhany

Saya pernah bilang gak sih kalo saya orangnya usil??

Belom ya? Ehm, oke deh, saya ngaku. Saya aslinya usil dan paling seneng ngebecandain orang. Yang mana sekarang lagi mau dikurangin karena saya baru sadar, kadang saya kalo becanda suka kelewatan. Bagus ya sadar, walopun kayanya sih rada telat juga, secara nggak terhitung udah berapa banyak hati yg terlukai karena kelakuan yg bikin malu atau kata2 setajam sembilu. Emang ini salah satu sifat buruk saya, kalo becanda suka serius, dan pas serius malah becanda.   

Eniwei ngomong2 soal usil, ada salah satu keusilan yg masih saya inget, padahal udah lama. Tahun lalu, persisnya tgl 30 April, bertepatan dengan pelatihan Forum Indonesia Muda hari kedua, saya ngerjain salah satu peserta pelatihan FIM yang kebetulan ulang tahun hari itu. Nggak saya doang sih yaa, rame2 sama panitia lain juga. Si peserta yang (tidak) beruntung waktu itu bernama Zakky Ramadhany, anak Universitas Islam Bandung (UNISBA).
Sekenarionya sih sederhana aja. Di akhir hari kedua, saya yg jadi koordinator acara ngomong di depan peserta sambil belagak sakit, capek & bete setengah mati. Saya kecewa dengan performa peserta tahun ini, karena gak serius, gak antusias, kebanyakan becanda, dll. Terus ditambah dengan ada peserta yg nyalahin si Zakky yang sering bikin diskusi gak fokus dan gak efisien. Akhirnya kita suruh zakky maju ke depan dan dihakimi rame2 (iye, emang basi banget cara ngerjainnya). Di depan Zakky ditanya bener gak apa yang dituduhin ke dia. Tau gak salahnya sebenernya apa?

Cengo dan pucet karena bingung, Zakky cuma bisa gelagepan. Apalagi ditambah dia kaya punya tanggung jawab moral, karena temen2 peserta yang laen belom bisa istirahat karena kudu nunggu panitia nyidang dia.

Akhirnya karena kuatir kalo makin lama Zakky malah pipis di celana, saya bentak: "Tau nggak kesalahan kamu yg paling fatal apa? Kamu ulang tahun dan gak ngomong2!!" Hahahaa... abis itu kita siram pake potongan2 kertas. Sempet kepengen nyiram pake pake potongan2 besi sama batu kali sih, tapi susah ngumpetin yang kek gitu di belakang punggung. Pasti ketauan.



Nah gara2 saya jadi aktor utama sandiwara itu, saya jadi agak deket sama Zakky. Sampe2 suatu hari kita nyempetin ketemu buat makan siang bareng, sebelum Zakky pulang ke Bandung setelah ada acara di Jakarta. Zakky cerita kalo dia udah beberapa bulan belakangan nawar2in naskah novelnya ke beberapa penerbit dan ditolak mulu. Salut juga sih sama kegigihannya. Sempet saat ketemu itu kita berjanji untuk setia sehidup semati. Wait! Tentu nggak lah ya... Kita janji untuk bikin rencana buat buku kompilasi bareng2.

Beberapa bulan berlalu lagi setelah itu, Zakky sibuk nulis buat skripsi, saya sibuk nulis buat mencari sesuap nasi (dan segenggam iphone). Saya belajar jadi script writer, berguru sama salah seorang finalis Eagle Award Doc Competition. Dan ujug2... voilaa... Terbit nih buku


Ini adalah buku yang waktu itu dibilang Zakky mau dia terbitkan, yang naskahnya ditolak kesana-sini, yg waktu itu judulnya 'jurnalistrik' kalo gak salah. Rupanya Zakky tetep teguh sama niatnya nerbitin buku. Berkali2 ditolak tapi gak kapok! Cool, semangat juang dan pantang menyerah yang patut dicontoh! Niscaya para pahlawan akan bangkit dari kubur untuk memberikan salut dan bangga kalau tahu negara ini punya anak bangsa sepertimu nak! (oke, lebay!)

Buat mengapresiasi, beberapa minggu lalu saya beli ini buku. For your info, saya belinya di gramedia kok, bukan di toko material. Nyari2 di antara rak2 novel kok susah bener nyarinya, gak ketemu2, karena emang belom tau juga kek mana bentuk covernya. Males liatin cover satu per satu saya ke buku2 bagian 'new arrival', secara ini buku baru, mestinya ada dong disini. Eh, tapi gak ada tuh! 

Bolak-balik nyari tetep gak nemu, akhirnya nanya ke pramuniaga Gramedia. Katanya "Ooh, buku Semester Disaster mas? ini disini", sambil nunjukin ke rak 'recommended book'. Woo keren juga lo Zak, ternyata Semester Disaster direkomendasikan untuk dibaca loh, hehehee... :D

Anyway, soal bukunya sendiri, hmm menurut saya kurang bagus. Tapi kurang bagus gak berarti jelek ya! Seperti halnya gak suka kan bukan berarti benci toh?? :)

Alurnya seperti kurang mengalir, dan kurang dapet klimaksnya dimana. Rada membingungkan juga sih, ini mo cerita soal kehidupan mahasiswa yg ribet, atau cerita ttg jurnalistik. Kalo bumbu cinta mah okelah, gak seru justru kalo gak ada gitu. Tapi ya kurang jelas aja mo dibawa kemana ini cerita.

Mungkin karena Zakky terbiasa nulis di blog kali ya, jadi antara bab2 yg ada di bukunya seperti berdiri sendiri, kaya postingan2 yg ada di blog aja, kurang ada kaitan yg menjembatani antar bab. Kalo pengen mampir ke blognya Zakky, mangga didieu :)

Tapi anyway, keren lah Zakky bisa bikin buku, jadi memotivasi saya yg biasa nulis sambil angin-anginan gini... :D


Previous
Next Post »

7 comments

Click here for comments
komuter
admin
01 Maret, 2011 10:57 ×

jaki .. jaki .. jaki ..
*sambil nyanyi

Reply
avatar
Miftahgeek
admin
01 Maret, 2011 12:23 ×

Wah, cari ah bukunya. Mimpi apa itu anak semalem :D

Reply
avatar
primeedges
admin
02 Maret, 2011 17:31 ×

asli van, lu artis banget bisa acting! wkakakkaka.....

Reply
avatar
pege17
admin
06 Maret, 2011 16:39 ×

dikau sih kyaknya ngga terlalu usil kak.. Cuma terlalu jujur jadi kadang nyelekiti hati orang :P
hayo terbitin buku sana cepetan! :D

Reply
avatar
07 Maret, 2011 14:48 ×

Irvaan.. Gue selalu suka baca blog lo, setiap hari selalu menanti kali aja ada post baru. Tapi untuk post di atas i almost like it, deh.. Gue berharap menemukan kisah iseng lainnya dari lo, tak hanya ngerjain si Zaki aja. Ini bisa jadi dua artikel, Van. Satu tentang keisengan lo, satu lagi kupas tuntas tentang si Zaki. Kalo istilah penulisan, tulisan lo punya dua gagasan utama (Halaah, sotoy gue). Tapi sebagai penggemar setia aku selalu menanti post lo yang fresh..(Sepertinya gue lagi ketiban Jibril, terlalu berlebihan memuji lo :) )

Reply
avatar
mylitleusagi
admin
07 Maret, 2011 18:16 ×

he...h...he..he
kunjungan perdana gw...
ditempat lo...

iya sich..
jujur gw suka riweh juga
kalau kebanyakan tulisan aneh dan ngocol yang maksa.. (^_^)

Reply
avatar
irvan
admin
13 Maret, 2011 22:25 ×

@pim: bawaan lahir. Gw sebenernya bisa jadi aktor yg hebat, sayang gw milih buat jadi sutradara :P

@pege: in progress Ge, doain taun ini terbit :)

@adis: hehee, iya ya. Emang dasar kebiasaan, nulis cuma buat haha hihi, jadi gak kepikiran ide utama segala. Nice input anyway Dis, thanks :)

@putri: thanks for visiting... :)

Reply
avatar
Thanks for your comment