Bukan Bang Toyyib. Episode AADC (Ada Apa Dg Cobek)

Postingan ini adalah bagian kedua dari cerita bersambung yg diikutkan di pagelaran Kecubung 3 Warna, yg diadakan oleh new blogcamp.com

Bagian pertama bisa dilihat di blognya Mpok Putri disini :)
Happy reading... :)

***

Ntong tentu heran dengan perintah emaknya, ngapain juga harus minjem cobek Ncing Marlina kalo di rumah ada.

“Buat apaan minjem nyak? Pan dirumah ada. Ntong males ah minjem-minjem ke rumah Ncing Marlina, berat bawa cobeknya.”

“Yaelah Tong, dimana-mana yang namanya cobek tuh berat, pan dibuat dari batu.”

“Iyalah dibuat dari batu, kalo dari kayu namanya talenan!”

“Udah dah, mending lo buruan pinjem cobek Ncing lo.”

Ntong pergi ke rumah di seberang untuk meminjam cobek. Di rumahnya Ncing Marlina lagi santai-santai sambil cekikikan smsan. Saat Ntong meminjam cobeknya Ncing Marlina dengan tanpa prasangka meminjamkan.

Melihat Ntong pulang bawa cobek Nting puas sambil cengar-cengir minta digampar. Dia punya rencana jahat dengan cobeknya Marlina. Nting merasa sakit hati mendapat kabar Marlina berusaha merebut suaminya, karena itu untuk membalasnya dia berusaha merebut cobek si Marlina. Hmm... agak tidak sebanding ya?! Membalas merebut suami dengan merebut cobek! Tapi memang Nting selalu berpendapat bahwa pembalasan tidak harus selalu lebih kejam, tapi yang penting sesuai kebutuhan. Kebetulan Nting butuh cobek baru karena cobeknya di rumah sudah retak.

Keesokan harinya Marlina mendatangi rumah Nting untuk meminta kembali cobeknya. Kebetulan Marlina baru saja menonton acara masak yang menampilkan resep masakan yang menggoda, Sup Biawak Pulau Button dan Pecel Gajah Lampung Penyet, karenanya Marlina membutuhkan cobeknya.

“Mpok, aye mo ambil cobek dong.”

“Cobek apaan?” Tanya Nting belagak pilon.

“Cobek yg waktu ntu dipinjem sama Ntong. Yang katanya buat pelajaran masak-memasak di sekolahnya. Sekalian dia pengen maen Frisbee gitu, tapi kurang tantangan kalo pake piringan yg biasa dilempar, jadinya pake cobek.”

“Ah nggak kok, gue gak tau kalo Ntong minjem cobek lu! Ngapain juga dia minjem cobek, orang gue juga punya kok!” Nting menjawab lebih sinis dari yang dimaksudkannya. Melihat itu marlina jadi terpancing.

“Yee... Mpok jangan bohong deh! Jelas-jelas waktu ntu Ntong minjem ke rumah aye, katanya disuruh Mpok buat minjem karena cobek mpok udah retak.” Marlina benar2 terpancing, nada suaranya meninggi, dari yang biasanya ada di nada-nada do re mi, kini mulai mencapai nada la si do.

Nting gak mau kalah, “Lu nuduh gue bo’ong?! Jangan sembarangan lu! Belom pernah kelilipan ulekan cobek apa??” Suara Nting bahkan sudah mencapai nada sol tinggi. Bila pertengkaran dilanjutkan sampai setengah jam lagi, niscaya mereka akan mencapai nada suara penyanyi seriosa.

Sementara keributan terjadi di dalam rumah, di luar para tetangga mulai merubung. “Apa ya? Apa ya?” tanya mereka.

Dimotori oleh Mpok Rodiyeh dan Mpok Ameh, mereka membuat teori konspirasi yang lebih kacau daripada akan adanya kiamat tahun 2012.

“Kayanya ribut ngomongin lakinya Nting dah, pan katanya dia selingkuh sama Marlina.” Mpok Ameh yang punya nama lengkap Mpok Ameh Ameh Belalang Kupu-Kupu mulai melempar wacana.

“Haaaaahh! Sumpe lo... sumpe lo... sumpe lo...” Saking kagetnya tanpa sadar mereka mengangkat tangan dan terlonjak-lonjak, seperti menari tor-tor.

“Soalnya kalo kata Nting si Toyyib lakinya juga suka aneh belakangan.” Mpok Rodiyeh menambahkan.

“Sumpe lo... sumpe lo... sumpe lo...” Masih menari tor-tor.

“Iye, gak tau tuh, mungkin udah ketauan kali tuh kelakuannya, makanya pada ribut gitu.”

“Sumpe lo... sumpe lo... sumpe lo...” kali ini tari piring.

Sementara di dalam rumah situasi makin panas. Aksi saling tunjuk sudah terlewati dan memasuki babak lempar bantal duduk di ruang tamu. Marlina yang pertama melempar bantal ke arah Nting. Lemparan pertama, ahh nggak kena. Lemparan kedua, bullseye!! Tepat kena hidung Nting!

“Lu jangan kurang ajar deh! Ngelempar2 bantal gue, lu pikir gue takut sama elu!” Nting berpikir untuk melempar sesuatu yg lebih besar. Dia liat tipi 29 inchi-nya, ah jangan, masih kredit. Dia liat vas bunga, ah jangan, kalo pecah males beresinnya. Dia liat meja jatinya, waduh berat ngangkatnya euy. Akhirnya Nting melempar tissue ke Marlina. Murah, enteng dan gampang beresinnya kalo berceceran. Nting memang terkenal sebagai istri yang penuh perhitungan.

Tentu saja perlawanan kurang gizi ini bisa dengan mudah ditepis sama Marlina. Dengan tidak sabar akhirnya dia melabrak masuk ke dapur Nting dan melihat cobeknya yang teronggok manis di samping kompor.

“Nah ini apaan?!” Marlina langsung mengambilnya, tapi ditahan sama Nting.

“Punya gue!” Nting berteriak.

“Enak aja. Punya aye!” Marlina nggak mau kalah.

“Jangan sembarangan lu! Ini punya gue!”

“Ngaku2!”

Di luar rumah Mpok Rodiyeh sama Mpok Ameh kembali menelurkan teori spekulasi atas dasar tebak-tebak buah manggis.

“Ini pasti mereka lagi rebutan tarik-tarikan si Toyyib.” Mpok Rodiyeh.

“Tapi emang si Toyyib lagi di rumah? Bukannya dia jarang pulang?” Mpok Ameh.

“Mungkin pulang waktu kita nggak liat. Dia kan suka pulang sambil mindik-mindik gitu, pelan-pelan biar orang pada gak tau. Pasti biar gak ketauan sama orang banyak kalo abis selingkuh.”

“Serius lo... serius lo... serius lo...” Ibu2 menoleh dari Mpok Rodiyeh ke Mpok Ameh, memperhatikan percakapan mereka, dengan tangan sambil menepuk dan mengelus dada ibu2 ini jadi kayak lagi tari saman.

“Iye, lagaknya pan emang gitu. Gawat dah si Toyyib.”

“Kayaknya dia pulang diem-diem biar bisa mampir rumahnya Marlina dulu dah, baru bisa ke rumahnya.”

“Ih gawat ya dia, kalo mo selingkuh ngapa kaga cari yang jauh aja sekalian ya? Kalo gini pan gampang ketauannya.”

“Serius lo... serius lo... serius lo...” Masih tari saman.

BRAAKKK!!!

Ibu2 sontak tertegun dan terdiam. Mpok Rodiyeh mangap, Mpok Ameh juga nganga mendengar suara itu. Tapi sekaget2nya orang di luar rumah tentu gak sekaget Nting dan Marlina di dalem rumah. Hasil rebutan mereka ternyata berbuah pahit, cobek batu yang diperebutkan jatuh dan patah menjadi dua.

“Elu siih!!”

“Kok aye?! Mpok juga yang narik2, jatoh dah tuh jadinya.”

“Yaudah sukurin, lu ambil dah tuh cobek yg udah patah!”

Kesal karena cobeknya patah, Marlina keluar rumah Nting sambil bersungut-sungut. Di depan rumah ibu2 melihatnya keluar rumah sambil bertanya-tanya. “Kenapa nih... kenapa nih... kenapa nih...??” sambil mengangkat tangan sebahu, mirip salah satu tarian adat dayak.

Kemudian ketika Nting keluar sambil tersenyum puas, ibu2 merubunginya.

“Kenape Ting? Bener ya laki lu diembat Marlina?”

“Terus lu mo cerai sama laki lu?”

“Harta gono-gini jangan lupa minta yang banyak.”

Nting heran sama para tetangganya ini. “Ha? Siapa yang mo cerai sama Bang Toyyib?”

“Lha tadi lo berantem sama Marlina bukannya ngerebutin Toyib?” Mpok Rodiyeh dan Mpok Ameh bertanya hampir berbarengan.

“Kagak, gue ngerebutin cobek.” Jawab Nting lempeng[dot]com

Ibu2 melihat ke Mpok Rodiyeh dan Mpok Ameh yang tertunduk malu, teori konspirasinya salah total. Sambil melipir mereka melambaikan tangan seperti tari hula-hula, “Nggak kenal... nggak kenal... nggak kenal...”

to be continue...

***

Saudara-saudara sebangsa dan setanah abang, SE-JA-TI-NYA... menggosip bisa menyebabkan salah prasangka dan malu berkepanjangan. Apakah yang akan terjadi dengan cobek Marlina? Betulkah Bang Toyyib main serong dengan Marlina? Apakah yang akan terjadi selanjutnya? Mari cari tahu jawabannya di blog Bung Prima dimari. (note: harap dibaca ala presenter SILET, lengkap dengan tatapan tajam nan sinisnya :P)

Postingan ini diikutkan di pagelaran Kecubung 3 Warna, yg diadakan oleh new blogcamp.com


Previous
Next Post »

19 comments

Click here for comments
Nia
admin
31 Maret, 2011 15:48 ×

heheheh...ceritanya lucuu.....gara2 cobek yachh....

Reply
avatar
mylitleusagi
admin
31 Maret, 2011 15:55 ×

good jobbb...
i like it.. (^_^)
thanks ya...
kasih tangan ngajak salaman..
keren...

Reply
avatar
31 Maret, 2011 16:15 ×

akhirnya rebutan cobek ya, hihihi... lanjut lagi ahh

Reply
avatar
31 Maret, 2011 16:35 ×

Terima kasih atas partisipasi sahabat.
Saya akan melanjutkan perjalanan ke kisah selanjutnya
Daftar seluruh peserta dapat dilihat di page Daftar Peserta Kecubung 3 Warna
di newblogcamp.com
Salam hangat dari Markas BlogCamp Group - Surabaya

Reply
avatar
wongkamfung
admin
31 Maret, 2011 17:02 ×

hmm rebutan cobek ya ;-)

Reply
avatar
primeedges
admin
31 Maret, 2011 17:54 ×

Keren cumiiii!! Wakakakakka...

gw berasa baca buku-buku, bukan tulisan blog! :D

thanks buat kerja kerasnya selama dua hari ini, wkakakakaak... 2 hari man! *salut!

Reply
avatar
JURI KECUP 1
admin
31 Maret, 2011 17:57 ×

Cerita yang penuh dengan ekspresi tarian, hihihi... kreatif.. :)
gossip memang menyebabkan kemaluan yang membesar, ups, rasa malu yang berkepanjangan, jangan sampai kita melakukannya... heheheh

walaupun agak terlambat, Juri Kecub datang,, untuk mengecup karya para peserta,, mencatat di buku besar,, semoga dapat mengambil hikmah setiap karya dan menyebarkannya pada semua

sukses peserta kecubung 3 warna.. :)

Reply
avatar
idana
admin
31 Maret, 2011 19:37 ×

ooohh ternyata karena cobek yaaa
hehehe

Reply
avatar
irvan
admin
01 April, 2011 05:19 ×

@all: terima kasih semuanyaa... :D -SoenSajang

Reply
avatar
Masbro
admin
01 April, 2011 08:41 ×

Hehehe.. namanya merakyat, Mpok Rodiyeh sama Mpok Ameh,,

Semoga sukses Mas, di kecubung 3 warna;

Lanjut lagi ah...

Reply
avatar
Apikecil
admin
01 April, 2011 10:14 ×

kerennnn..
kocak abiss
saya menikmatinya hingga tetes terakhir.
lanjut ahhhh

Reply
avatar
01 April, 2011 10:36 ×

salam kenal, Irvan
dr rumah usagi,melanjutkan baca si nting disini
mau numpang ngakak dulu ya ......
hahahhahaaa................
ceritanya keren, n lucu, betawi banggets....



semoga beruntung di kontes K3W ini ya Van......
salam

Reply
avatar
Orin
admin
01 April, 2011 12:32 ×

hihihi....bodor pisan :P
Lanjut baca dirumahnya Prima ah.

Oh iya, salam kenal mas Irvan ;)

Reply
avatar
Miftahgeek
admin
01 April, 2011 17:43 ×

Pic nya sangat menggambarkan suasana nya :D

Reply
avatar
'Ne
admin
01 April, 2011 18:00 ×

hahahaha sumpah saya ngakak *ketahuan deh kalo saya gak bisa bikin cerita lucu* bagus nih asli, punya putri juga, menghibur.. cara ceritanya juga..
apakah saya baru pertama kali kemari? kalo gitu salam kenal ya Irvan :-)

Reply
avatar
juri kecub 2
admin
02 April, 2011 11:37 ×

Ceritanya mengena banget, saya ikut tertawa membaca tulisan di sini. Rebutan cobek bisa berubah cerita menjadi cerai dari bang Toyib, benar-benar the power of Gossip.
Cerita sudah dicatat dalam buku besar juri, terima kasih

Reply
avatar
Juri Kecub 3
admin
07 April, 2011 16:15 ×

Tari-tarian daerah memang sudah banyak dilupakan, berganti dengan dance-dance gak jelas eeeeh.... maap salah komen :mrgreen:

Ehm...ehm...

Gosip adalah salah satu penghancur kebahagiaan. Berita remeh temeh bisa menjadi besar hanya karena keusilan sebagian orang.

Kisah telah disimpan dalam memori untuk dinilai.
Salam hangat selalu.

Reply
avatar
christ
admin
22 Juni, 2011 13:49 ×

hahahahaah..
lucu banget,keren - keren
kocak abis

Reply
avatar
Thanks for your comment