Katakan "TIDAK"

Sejak sebulanan lalu hape saya sering banget dapet sms pedekate. Bagus kalo yg pedekate cewek cakep, ini boro2 cakep, cewek aja bukan!

Wait! Bukan berarti sayah lagi digebet om2 senang atau banci Taman Lawang... (ngebayanginnya aja merinding!). Tapi saya lagi dipedekate buat diprospek sama agent of change MLM.

Sebelum baca lebih jauh, don't get me wrong ya, saya harus bilang kalo saya gak suka MLM, tapi ini cuma ketidaksukaan subjektif saya aja. Gak berarti saya ngelarang orang buat ikutan MLM. Dan tentunya no offense juga buat kamu, Sobat Muda, yg jadi agen MLM.

Yang bikin saya gak suka sebenernya sih cara memprospeknya itu loh, kadang ngelewatin batas kesabaran dan masuk kategori keterlaluan. Bikin gak nyaman.

Pengalaman saya paling absurd adalah waktu di prospek untuk ikutan MLM dengan produk: PEMBALUT!! (-__-")

JEGEEEERRRR!!!

Nawarin ke saya aja pastinya udah salah ya, secara saya gak punya ovarium dan jelas2 berjakun. Tapi yang bikin keseluruhannya keliatan lebih parah adalah karena sampe di demonstrasikan gimana hebatnya itu roti jepang dalam menyerap air & ion2 negatif.

Jadi waktu itu kejadiannya di solaria Plaza Semangi. Hari dan jamnya adalah waktu dimana abege labil mulai gentayangan buat pacaran. Jadi kebayang dong ya seberapa ramenya waktu itu?! Entah karena udah sangat terlatih atau emang pedenya setebel baja, si mbak yg "prospektif" itu men-jembrengin aja loh itu pembalut disamping piring Chicken Cordon Blue saya, terus disandingkan (apa pula istilahnya disandingkan?!) sama pembalut lain yg bukan merk-nya, dan dua2nya disiram air.

Diliat aja sih cukup jelas kalo merk dia juaranya, karena gak ada air yg belepetan keluar dan terlindung dengan sistem 5 layer yg mencegah tembus samping dan belakang (ih najis, apal! :D). Tapi dia merasa perlu meyakinkan saya lagi...

"Sini tangannya!" Pinta dia.
"Eh kenapa? Gak usah. Iya tau, itu keserap kok." Saya ngeles.
"Udah siniii..."

Daan... CROT!

My first experiance with a bandage... (-.-")

Selesai sampe disitu? Oh belom! Untuk membuktikan permukaannya tetep alus dan gak akan menimbulkan iritasi, tangan saya digosok2 diatas itu benda terlarang (LU KATA NARKOBA, BENDA TERLARANG?!). Terlarang buat laki-laki lah setidaknya :P

Sumpah geliiii...

Geli disini lebih disebabkan karena ini saya berasa nge-grepe peralatan pribadi punya cewek di tengah restoran yg rame dan penuh. Bukan cuma nurunin pasaran, salah2 bisa dianggep hina... (-___-)

Setelah pengalaman traumatis itu saya selalu mikir panjang kalo ada temen yang ngajak ketemu buat nawarin bisnis. Makanya waktu sekitar sebulan lalu ada bekas narasumber yang nawarin bisnis saya langsung siaga satu, dan nanya "Bisnis apa nih? Bukan MLM, network marketing atau semacamnya kan?" Dia jawab, "Ini bisnis voucher hotel kok, ketemu aja dulu yang penting."

Gak enak karena terus didesak akhirnya saya mau juga ketemu. Dan ternyata bener aja, MLM looh...

Dan yaa... endingnya itu, dia berkali2 sms saya buat memprospek. Saya selalu bilang belum tertarik dengan harapan bikin dia gak ngejar2 terus, tapi apa daya, kok ya malah makin gencar, apa yang salah ya??

Tapi belakangan saya sadar, mungkin yang salah justru di saya. Saya bilang belum, bukannya enggak. Sampai suatu hari di minggu kemarin saya dengan tegas bilang, "Terima kasih tawarannya Mas, tapi maaf, saya TIDAK tertarik." Baru setelah itu dia insyaf dan gak pernah sms lagi.

Fiiuuh...

Sebentar! Sebelum lanjut baca postingan ini tolong dipertimbangkan lagi baik2. Karena di bagian selanjutnya akan banyak sisipan2 ala curhat colongan dari saya, jadi read on your own risk yaa... :D

Content Warning : tolong berhenti kalo udah mulai ada rasa2 kepengen muntah!  

(Meskipun iItu reaksi yg wajar kok, saya aja suka gitu kalo baca ulang ini blog :P)

Okeh, lanjut...

Kalo kalian pikir berkata 'Tidak' untuk sesuatu yang kita gak suka itu sulit, coba katakan hal yang sama untuk sesuatu yang kita suka. Pastinya lebih susah. Contohnya bilang 'Tidak' untuk sesuatu yang berhubungan sama hati dan perasaan.

Ada sebuah gagasan yg menurut saya menarik banget dari novel Jomblo, karya Adhitya Mulya:

"Umumnya orang belum tentu suka dengan orang yang suka sama dia, tapi bisa dipastikan kebanyakan orang suka dengan kenyataan kalo dia disukai." 
-Adhitya Mulya.

Saya rasa ini bener banget. Saya juga ngerasain, ketika tingkat satu dulu saya pernah naksir seorang cewek. Rada gila karena waktu itu kenal aja belom lama, untungnya dia tetep waras, saya ditolak! *sigh*

Tapi setelah itu dia minta kita tetep jadi temen deket. Awalnya saya anggep ini sebagai angin surga yang bisa jadi kesempatan kedua buat saya. Bukankah prinsip cinta ala jaman baheula mengatakan 'Witing Tresno Jalaran Soko Kulino' ??

Hanya saja makin lama kok yang awalnya dirasa angin surga ternyata kentut belaka! Karena selain minta saya tetep deket sama dia, ini cewek juga kemana-mana sering nempel sama cowok2 lain. Daripada setiap deket dia bawaannya pengen guling2 di tanah, akhirnya saya mundur teratur dan berusaha menghilangkan perasaan suka ke dia, setahap demi setahap.

Klimaksnya adalah waktu saya beneran udah agak jauh sama dia, dia malah nanya ke temen2 saya: "Si irvan kemana ya? Kok gak pernah hubungin gw lagi? Gw gak mau keilangan penggemar nih."

Saat itulah saya tau hati saya udah dibikin berkeping2 dan gak ada lagi perasaan yang tersisa buat dia!

Bercermin dengan pengalaman itu, beberapa semester kemudian pernah ada cewek yang suka sama saya dan nembak (pede bgt gak sih menurut lo? Gw cerita kek ginian?!). Mungkin karena khilaf. Yang pasti bukan karena pelet, karena waktu itu saya udah berhenti minum darah orok dan ngasih sesajen tiap malam bulan purnama (eh?!).

Saya walaupun menolak tapi gak memberi jawaban yg tegas seperti 'tidak', tapi justru bilang 'belum'. Karena saya gak mau bikin dia sakit ati dengan penolakan saya. Yang mana ini ternyata salah. Pada dasarnya ditolak itu sakit. Banget! Makanya jangan bikin itu lebih sakit lagi dengan memberi harapan palsu karena ketidaktegasan kita.

Dari sini saya belajar, bahwa ternyata...

"Kalo nggak mau diberi angin surga yang ternyata kentut belaka, kenapa pula mempermainkan cinta dengan memberi orang lain hal yang sama?!"

Dan moral of the story dari kicauan gak jelas saya kali ini adalah :

"Ternyata memang ketegasan dan keberanian seseorang itu bisa diukur dari kemampuannya berkata 'tidak!'"

Gak gampang loh berani berkata tidak. Bukankah slogan anti narkoba juga 'Say NO to drugs!'. Dan faktanya banyak orang mati muda cuma karena gak berani bilang TIDAK ketika ditawarin benda terlarang satu itu (kali ini maksudnya emang narkoba, bukan pembalut :D)

Happy weekend Sobat Muda... :)








Previous
Next Post »

7 comments

Click here for comments
bogor hore
admin
26 Maret, 2011 11:44 ×

Mantabs, Bro!!
Sangat membangun untuk bilang TIDAK kalo ada yg ngajak kuliner *lho*

nasip kreatip ajip! :D

Reply
avatar
pege17
admin
26 Maret, 2011 13:57 ×

ga perlu cwo sih kang.. kadang cewe juga gamau tuh ditawarin pembalut, apalagi sampe kya yang dirimu alami.. haha :P
ehm, lebih banyak orang yang gamau ngomong sekarang mah daripada yang bisa ngomong 'Tidak!' --"

Reply
avatar
Miftahgeek
admin
26 Maret, 2011 16:04 ×

Tinggal ngaku aja ama dia nya kang, kalo situ udah punya pembalut favorit :p

Reply
avatar
red86angel
admin
26 Maret, 2011 17:58 ×

OMG itu sih kalo d tengah keramaian.. kalo d toilet masih mending ..eh.. :P

iya bener banget, berkata tidak itu g semudah bayangannya..^_^

Reply
avatar
irvan
admin
26 Maret, 2011 18:32 ×

@bogor hore: pasti ini si weni nih?! Makanya lu diet dulu dong wen, biar siap sedia kapan pun gw ajak berkuliner ria, hahahaa...

@pege: masalahnya ada kalanya kita harus tegas disaat itu juga Ge, ketegasan ini yg perlu dilatih!

@miptah: wah bener juga lo mip, gak kepikiran gw. Aturan sekalian aja gw tunjukin yg lagi gw pake ya...?! (lu gila!!) :D

@ima: justru kalo di toilet yg gak nahan, kuatir tergoda buat mencoba... (nah lo?!) :D

Reply
avatar
dede
admin
05 April, 2011 00:08 ×

Mampir disini dari blognya mas prima, dan langsung ngikik ngebayangin tangan laki-laki meraba pembalut... *_*

Saya pernah juga ditawarin MLM pembalut tapi karena saya wanita ya saya tolak -juga-, yang membetekan juga pernah MLM obat apa gitu. Tiba-tiba ada yg telpon saya langsung ngajak saya seminar dan karena saya ga enak hati sebab dia udah repot sampe telpon saya, akhirnya saya tolak juga :)

Saya bukan tidak suka MLM tapi memang saya tidak bisa dagang ...

Uuuppss... curcol... maaf...

Salam kenal :)

Reply
avatar
Thanks for your comment