Palembang, Bikin Lidah Berdendang

Memangdang langit Jakarta dimusim hujan begini sungguh menjemukan, hanya ada mendung yang bikin langit terlihat datar dan kelabu. Kontras dengan langit Palembang dalam ingatan yang menyambut kedatangan saya kesana saat BackpacKEREN Trip, tanggal 19 Desember lalu.

Bertolak dari Lampung di malam hari dengan kereta Sriwijaya II, saya sampai Palembang sekitar pukul 8 pagi dan disambut langit biru cerah serta udara yang sejuk sehabis hujan.

Walaupun saya sakit ati berat karena tiket kereta yang biasanya Rp 70.000,- waktu itu naik sampai Rp 150.000,-. Alasannya liburan Natal. Ini Natalnya masih kapan tau, harganya udah naik aja. Nggak kira2 pula, dua kali lipat! Apes... -____-"


Sejak masih di kereta saya udah browsing2 dimana kira2 hotel atau penginapan yang bisa saya tempati di Palembang. Maklum, nggak ada teman yg bisa ditebengin di kota ini. Sayangnya semua hotel, hostel, losmen dan guest house yang saya hubungi sudah penuh! Untungnya setelah tanya2 tukang ojek dan sekalian minta anter, saya akhirnya dapet hotel murah di tengah kota, cuma 10 menit jalan kaki ke Masjid Agung. Cihuuy! :D

Hal pertama yang saya lakukan di setelah tiba di ibu kota Sumatra Selatan ini adalah cari tau gimana caranya ke Padang dari Palembang. Soalnya saya juga kurang informasi untuk alternatif moda transportasi antara dua kota beda propinsi ini. Setelah tanya sana-sini saya tau kalo untuk ke Padang ada bis Yoanda Prima yg berangkat setiap jam 11 siang. Berarti kalo saya mau naik bis itu esok harinya berarti total jendral waktu saya di Palembang nggak lebih dari 26 jam. Nggak banyak ya, batin saya saat itu.


Karenanya saya putuskan di Palembang cuma akan wisata kuliner aja. Berbeda dengan Lampung, yang orang Lampungnya sendiri bingung makanan khasnya apa, di Palembang banyak makanan yang saya jarang lihat di tempat lain. Dan kalaupun ada bisa jadi cita rasanya beda dengan yang aslinya.

Pindang Ikan Patin adalah makanan pertama yang saya coba waktu itu. Saya nggak pernah hobi makan ikan, di rumah pun saya jarang sekali makan sampai nambah kalo lauknya ikan (ini parameter suatu makanan saya suka atau nggak :D). Tapi entah emang laper atau efek jauh dari rumah, saya sangat menikmati makan pindang ini. Dimakan bareng nasi putih dan lalapan lengkap, kuah pindang yang segar berbumbu nikmat banget dimakan bareng nasi putih hangat. Ikan patinnya pun empuk dan nggak amis, bahkan ada telurnya di perut yang bikin rasanya makin gurih! 

Walaupun mungkin salah satu alasan yang bikin enak itu karena nyari tempat makannya pun pake perjuangan! :D

Berdasarkan rekomendasi dari teman yg orang Palembang asli, saya bisa ke pasar 16 Ilir kalo mau cari makanan2 enak. Itu betul. Tapi dia lupa bilang persisnya di pasar bagian mananya itu makanan2 enak! Setelah bolak-balik menelusuri lorong pasar dan sempat bingung arah, akhirnya saya menemukan bahwa pasar ini nembus ke tepi sungai Musi. Makanlah saya di rumah makan terapung yang berjajar tertambat di tepi sungai. Percaya deh, Sobat Muda, makan di rumah makan terapung itu gak enak kalo lama2, soalnya bikin puyeng. Selama makan goyang2 mulu!>.<


Kuahnya rame :D


Selain itu makanan khas Palembang yang udah terkenal sejagad apalagi kalo bukan Pempek. Saya (lagi2) mengikuti rekomendasi untuk coba pempek paling enak di Palembang, Pempek Sudi Mampir yang ada di depan kantor walikota.

Seperti kota2 manapun yang memiliki garis pantai atau sungai yang lebar, adanya perairan ini pasti mempengaruhi kehidupan masyarakat setempat, begitu pula dengan Palembang. Sudah puluhan tahun sungai Musi yg membelah Palembang menjadi dua bagian, Ulu dan Ilir, ini menghidupi masyarakat Palembang, dan secara tidak langsung mempengaruhi aspek2 dari kehidupan. Makanan misalnya. Ikan tentu lebih banyak dikonsumsi karena mudah didapat. Makanan2 olahan yg terbuat dari ikan pun bermunculan, dan Pempek salah satunya. Dan Pempek di Palembang benar2 berasa ikannya, beda sama yg biasa saya coba di Jakarta, yg sepertinya sih lebih banyak sagunya, hehehe.

Ngeniwei nggak usah dijelasin lah ya rasanya pempek kaya gimana, masa iya Sobat Muda gak pernah cobain... :D


Karena pempek yg besar2 mahal dan khawatir nggak habis karena terlalu banyak, akhirnya saya memesan yang kecil2. Tapi otak reptil saya memang dasarnya impulsif kalo liat makanan enak, jadi saya abisin juga semuanya. Walhasil tetep mahal dan kenyang deh, ngehehehehee...

Makanan terakhir yang saya coba sebelum bertolak ke Padang adalah Mie Celor. Saya ketemu tempat jual mie celor yang enak di dekat Pasar 16 Ilir, tapi di luar pasar, lagi2 atas dasar rekomendasi teman (penasaran gak sih siapa yg usil rekomendasi ini itu?? :P).

Mie Celor ini tebal2. Lebih tebal dari mie telor biasa atau mie udon Jepang, tapi tetap bulat dan bukannya pipih seperti kwetiaw. Dimasak campur toge dan disajikan dengan irisan telur, serta disiram kuah kental campuran santan dan kaldu ebi yang gurih. Nyamm! Bahkan sambil nulis ini saya ngiler karena terbayang rasanya, hihihi.

Awal sempat khawatir karena mie celor ini dijual di rumah makan Cina, bikin saya bertanya2 ini halal apa nggak. Tapi ibu2 yang menjual menangkan saya. Ya sudah, saya percaya aja. Kalo pun dia bohong dosanya dia yang tanggung deh :P


Sayangnya buat saya yang musuh laten sama bawang, kenikmatannya mie celor ini jadi rada berkurang. Soalnya rempong misahin bawangnya. Capek! Hehehehee... Yah, saya mana tau kalo mie celor biasanya dikasih bawang. Bentuknya kek mana aja sebelumnya gak tau! :P


Karena selama di Palembang saya makan melulu, saya mengompensasinya dengan jalan ke mana2. Biar kalorinya terbakar lagi :D Kecuali di sore hari, waktu saya sengaja jalan2 naik Trans Musi buat keliling kota Palembang.


Dari hasil menginterogasi petugas Trans Musi di halte Masjid Agung, saya dikasih tau untuk naik bis ke Arah terminal Alang2 Lebar, lalu transit di simpang Polda dan naik ke arah PIM, setelah itu transit lagi di halte Pasar Gubah dan naik ke arah Plaju, nanti transit di DPRD Kota untuk lanjut ke arah PS, dan terakhir turun di monumen Ampera. Dengan cara begitu saya udah melewati 4 koridor Trans Musi dengan cuma 1 kali bayar. Yeaayy! Jadi deh keliling kota Palembang...  :D


Kesan saya untuk Palembang : KENYANG! xD
Previous
Next Post »

3 comments

Click here for comments
15 Januari, 2012 09:32 ×

Mantabbh bang... percaya klo ke sumatra itu pasti wisata kulinernya nendang..
Mkanan fav gw itu mie celor sm pempek lenggang...
Hajjaarr mumpung liburan, HHa

Reply
avatar
Agessty
admin
15 Januari, 2012 21:17 ×

penasaran ma ikan patinny gw kak,dtunggu crta markas zordon hehe

Reply
avatar
Arvind Gulia
admin
21 Februari, 2012 12:52 ×

Good efforts. All the best for future posts. I have bookmarked you. Well done. I read and like this post. Thanks.
IT Company India

Reply
avatar
Thanks for your comment