Jangan Gebet Cewek Iran

Ada banyak motivasi orang buat traveling.

Yang menurut saya paling keren adalah untuk berpetualang. Kayak taglinenya National Geographic Adventure “Let’s Get Lost”, gak ada yang lebih paten dari orang-orang yang mempersiapkan mentalnya untuk menghadapi resiko nyasar dan going nowhere demi dapet pengalaman dan cerita baru. Orang-orang kaya gitu ganteng/cantiknya bisa keliatan berlipat-lipat walopun aslinya punya muka kaya abis ketabok simbal.

Sedangkan motivasi traveling paling cupu adalah untuk bikin sirik orang. Harus diakui tipe traveler kaya gini ada dan nyata.Yang paling mencolok adalah yang rajin banget update foursquare atau bikin status-status pamer berkedok keluhan di twitter atau fesbuk.

Ambil sample :

“Aduh, panas banget ya di Raja Ampat.”

“Aduh, ada bule ngajak kenalan di Bali. Ladenin gak yaa?”

“Aduh males banget belom packing, padahal besok penerbangan pertama ke Timbuktu.”
dst… dst…

Jadi sobat muda, nggak semua orang yang ngeluh itu beneran lagi berlumur peluh, adakalanya cuma kepengan dapet perhatian penuh! Fyuuhh…

Nah motivasi yang paling ngenes adalah pengen cari gebetan. Pasti ada aja yang mo ketawa bacanya, tapi buat kebanyakan jomblo-jomblo hampa yang udah segitu hopeless-nya kayak *ehm* saya dulu, itu wajar banget. Logika sederhananya adalah kalo hasrat udah kebelet pengen jadian tapi gak kunjung dapet gebetan, itu tandanya untuk ekspansi meluaskan daerah jajahan! :D

Begitu juga waktu saya ke Iran pertengahan tahun lalu. Seorang temen di twitter dengan setengah bercanda mengingatkan, “Ati-ati, Van, cewek di Teheran bisa bikin lo terheran-heran.” Sesampainya di sana saya membenarkan. Cewek di Iran itu bisa bikin cowok homo mendadak tobat saking cakepnya! Saya pun menyisipkan niatan tambahan buat ngeceng sambil jalan-jalan, mehehehe…

Tapi Sobat Muda, sekedar tips kalo mau ngegebet cewek di Iran : think again! 

Pasalnya ada beberapa alasan yang bikin aktivitas gebet menggebet tidak semudah membalik telapak tangan. Bukan. Bukan lantaran culture shock! Tapi karena sebagai oknum penggebet kita harus mempertimbangkan beberapa hal mengenai pihak tergebet ini…

1. Taken already!
Umumnya yang cantik dan solehah look alike udah pada bersuami. Cukup masuk akal sih ya, masa ada cewek cantik dan baik dianggurin? Tapi bikin geregetan karena bahkan yang masih kuliah dan di bawah 20 tahun juga udah nikah. Hellooo… belom pernah denger kampanyenya BKKBN yang namanya Keluarga Berencana ya? Pfftt…


2. Nggak bisa bahasa Inggris.
Ini paling ngerepotin! Soalnya gimana mo flirting kalo ngomong aja susah. Kalopun mau pake bahasa paling primitif alias bahasa tarzan pasti capek minta ampun. Risikonya pun gede karena berpotensi bikin salah paham. Bisa-bisa niatnya ngajak ngedate sambil kasih kode jari telunjuk nusuk-nusuk telunjuk dan jempol yang dibentuk lingkaran berujung kena tampar, lantaran disangka ngajak berbuat asusila! Padahal mah cuma nawarin makan kue putu. Duhh…


3. Centil berlebihan.
Ini berlaku buat mereka yang tinggal di kota besar dan bisa bahasa Inggris. Saya curiga ini juga pengaruh sinetron di sana, meskipun jangan dibayangin ada Putri Yang Tertukar versi Timur Tengah ya. Yang jelas waktu lagi kongkow-kongkow unyu sambil belanja oleh-oleh di Imam Square, Isfahan, saya sempet ngobrol sama cewek cantik yang juga lagi belanja. Meski kesan pertama sangat menjanjikan, tapi makin lama ngobrol makin menjijikan. Soalnya si cantik ini doyan cekikikan dan menggunakan nada suara satu oktaf lebih tinggi, dan ditambah dengan pronunciation ala britanian raya namun lidah kurang terbiasa. Jelas kayak dibuat-buat jadinya. Ekuivalen nyebelinnya dengan dengerin anak alay yang ngomong dengan: “Hawloooohh… Itu tuh kewreeen gheeelaaa gheetoo!”


Kesimpulannya: cantik + hidung mancung + mata biru + senyum manis – NGALAY = balik kanan bubar jalan!

4. Yang belain banyak.
Sebagai negara yang menjujung tinggi nilai Islam, orang-orang Iran memperlakukan cewek-ceweknya dengan sangat terhormat. Kalo cowok harus melindungi 5 cewek dalam hidupnya (nyokap, adek perempuan, kakak perempuan, istri & anak perempuan), nah kalo cewek bakalan dilindungi sama 5 cowok dalam hidupnya (bokap, kakak laki-laki, adek laki-laki, anak laki-laki, suami). Dalam beberapa kasus bahkan temen atau bos juga turut campur untuk urusan bela-membela ini.


Contoh pengalaman nyata yang amsyong to the max terjadi waktu gw iseng nantangin Bang Mierza buat godain SPG di pameran alat elektronik.  Sekedar ngajak foto bareng dan kenalan sih. Bang Mierza yang udah pede pol mendadak mati angin waktu bosnya si cewek malah pasang body buat foto bareng. Sungguh awkward moment tingkat khayangan! :p


Aaaanywaay… Ini sih pandangan subjektif saya aja yaa, buat lucu-lucuan. Secara di sana juga cuma ngunjungin tiga kota, Teheran, Abali, dan Isfahan.

Tapi seperti kata pepatah, lebih baik hujan batu di negri sendiri daripada hujan emas di negri orang. In other way, secantik-cantiknya cewek di negri orang, masih jauh lebih cantik gebetan di negri sendiri kok.

Salam gebet, Sobat Muda :D
Previous
Next Post »
Thanks for your comment