Sedudo: Yang Cantik dari Jawa Timur

Sobat Mudaaa... Cerita pertama dari East Java Trip gw beberapa minggu lalu nih. Di hari pertama petualangan gw, gw berkesempatan buat mengunjungi sebuah objek wisata alam di desa Ngaliman, Nganjuk, Jawa Timur. Air Terjun Sedudo :)

Oke, di Bogor yang namanya air terjun juga banyak. Apalagi di daerah CIbatok, nggak sampe sejam naek motor dari kampus gw ke arah lewiliang udah nemu daerah perbukitan jempolnya gunung salak (maksudnya ujung dari kakinya), dan disana banyak air terjun yang oke punya. Tapi emang dasar sensasi jauh dari rumah kali ya, jadi ngeliat hal yang sebenernya biasa aja jadi berasa amazing. Apalagi di Sedudo itu panorama bergalon2 air yang terjun bebas dan suara deburan air yang menghantam bebatuan udah kaya simfoni audio-visual ekstra megah yang menyambut kedatangan gw disana. Dan sambil menghirup nafas dalam2 gw bergumam, “Subhanallah..!” Cantik abis.

Air terjun Sedudo berketinggian 105 m, dengan bagian bawahnya berupa kolam kecil yang dangkal, kurang dari semester. Jadi pengunjung yang mau main air disana bisa langsung berdiri di bawah guyuran air terjunnya, ngerasain sensasi dipijat sama air terjunnya langsung. Satu hal yang juga menarik, air terjun sedudo dipercaya bisa bikin awet muda kalo kita mandi dan minum airnya. Bahkan setiap tanggal 1 suro lokasi ini selalu dipenuhi sama orang2 yang mendiin benda2 pusakanya. Hmm... Soal kepercayaan2 mistis, Jawa Timur emang masih banyak. Buktinya di sekitar lokasi banyak yang menjual derigen air buat yang mau nampung air terjun dan dibawa pulang.

Sayang, gw kecewa berat pas ngeliat ulah beberapa pengunjung yang mandi di bawah air terjun tapi pake sabun dan shampo. Secara sabun dan shampoo kan bahan kimia, salah2 bisa mengganggu ekosistem dan ngerusak lingkungan dong. Yang gw khawatirkan adalah efek akumulatif dari itu. Kalo setiap harinya ada 10 pengunjung yang mandi disana pake sabun, berapa banyak busa sabun yang masuk ke ekosistem sungai disana dalam sehari? Terus dalam seminggu? Sebulan? Setahun? Dan diperparah dengan kenyataan kalo air yang mengalir dari air terjun Sedudo itu dipake juga untuk air minum setelah, pastinya, difilter dan dimurnikan lagi oleh PDAM. Bikin gw membuat mental note yang cukup jelas: gw ga mo minum aer selama masih deket2 sono. Ngga kebayang aja kalo sambil mandi ada yang kebelet juga :P

Tapi selain pemandangannya yang cihuyy, yang ngga boleh dilupain juga adalah wisata kuliner di sekitar air terjun. Gw sempet nyobain nasi jagung disana, dan dengan harga yang cuma Rp 2000,- kita bisa nyicipin nasi jagung komplit yang lauknya pake dadar jagung, urap + serundeng, rempeyek ebi dan rempeyek kacang ijo, dan disajikan diatas daun pisang yang pastinya menambah cita rasa khas pedesaan. Mantap, Sob!

Oya, selain itu porsinya itu loh, yang juga gw kasih jempol! Walaupun ngga banyak2 amat alias bukan Portugal (baca: Porsi Tukang Gali) tapi lumayan nampol. Bisa lah menunda lapar sampe 1 jam kedepan. Dengan catatan lo melihara uler naga di perut kek gw, hehehehe... :P

Ada yang punya rencana ke daerah Nganjuk dalam waktu dekat, Sobat Muda? Mampir2 ya kesana. Kalo beruntung lo bakalan nemu tulisan: “CumyCute was here, lhooo...”

P.S.: Yang terakhir cuma becanda, sungguh... :D
Previous
Next Post »

3 comments

Click here for comments
okvina
admin
06 Januari, 2010 18:53 ×

foto yang pertama oke ya?? siapa dulu donk yang motoin... :P

Reply
avatar
fikri_pyu
admin
07 Januari, 2010 12:59 ×

asw kak irfan, nice article, jadi malu fikri yang orang kediri aja belum pernah main ke sedudo meski tiap tahun ngelewatin

Reply
avatar
irvan
admin
07 Januari, 2010 13:30 ×

@pina: salah, modelnya yg keren.. *mksdnya model latar alias aer terjunnya :P*

@fikri: wlkmslm. gapapa, yg dkt emang biasanya sering kelewat, yg penting tetep promosiin objek wisata di tanah air, apapun itu. Biar jadi pendapatan buat penduduk lokal. Okeh? Cheers... :)

Reply
avatar
Thanks for your comment