Sidekick

Kalo lo berpikir di postingan kali ini gw bakal ngejelasin panjang-lebar step by step ngelakuin jurus tendangan samping (baca: sidekick) lo harus kecewa Sobat Muda! Bukan karena gw pelit dan gak mau bagi2 jurus andalannya Van Damme yg bikin Van Tats tepos kalo kena ini, tapi karena gw emang gak bisa! Jangankan menjabarkan soal jurus macem2, beladiri paling jauh yg gw bisa cuma jurus Mustika, yg gw jamin bisa jadi metode beladiri ampuh kalo lo abis cari gara2 sama preman. Alias musti ka... burr, sambil tereak, “Ampuun... sumpah sayah kagak sengaja Bang! Ampuuun!”

Anyway, sidekick yg gw maksud disini adalah asistennya para superhero atawa jagoan2 di pelem. Pastinya tau dong sama Robin yg jadi partnernya Batman? Atau Sam yg jadi tukang kebunnya Frodo Baggins? Atau malah Gabrielle yg jadi pengikutnya Xena, the Warrior Princess? Pernah mikir gak sih Sob? Ngapain juga para jagoan itu butuh sidekick? Padahal dia udah jadi pusat perhatian dan tokoh sentral dalam cerita, kok masih butuh asisten?

Sadar atau ngga, sidekick ini sebenernya ada bukan sebagai pembantu jagoan, atau at least bukan cuma itu. Pembuat komik membuat tokoh sidekick supaya dia jadi kontra-super, supaya dia terlihat culun, cupu dan lemah. Secara fisik dia biasanya terlihat nggak terlalu menarik, atau kalo pun tampilannya oke punya, kemampuannya pasti dibawah sang superhero. Karenanya sang jagoan justru jadi terlihat lebih keren, lebih jago, dan lebih digdaya. Coba deh, berapa kali Batman nyelametin Robin di film2 Batman sebelum Batman Begins?

Contoh yg lebih manusiawinya kaya Nicole Ritchie kali ya, yang jadi pasangannya Paris Hilton di serial The SImple Life. Keberadaan Ritchie justru bikin Jeung Paris terlihat lebih segalanya. Ritchie yg pendek bikin Paris Hilton kelihatan lebih tinggi, rambut Ritchie yang coklatnggak terlalu pirang juga bikin Paris Hilton terlihat lebih blonde dan cantik. Sampe2 orang jadi gak terlalu perhatiin kalo Paris Hilton sebenernya gak menarik2 amat karena emang tipikal kutilang darat (baca: kurus tinggi langsing dada rata). Istilahnya Nicole Ritchie tuh batu loncatannyanya Paris Hilton banget deh.

Udah kemampuannya cetek, sering jadi hinaan, cuma jadi pelengkap, masih juga jadi pijakan, tragis bener yah nasibnya sidekick? Emang! Gw bisa mengerti perasaan para sidekick karena gw juga pernah ‘jadi sidekick’... Kok bisa? Pertanyaan bagus...

Jadi yah,, menurut gw dulu, kerasnya kehidupan pergaulan di jakarta memaksa para pelajar membagi pergaulan dalam beberapa kasta, misalnya
  1. King and Queen of School
  2. Anak2 gaul sekolah
  3. Jagoan2 di medan tawuran yg cukup famous
  4. Si ngga penting yg jadi penting pas ulangan
  5. Si ngga penting yg jadi penting pas lo keabisan ongkos pulang
  6. Si ngga penting yg bahkan ga cukup penting utk dikasi tatapan ga-penting-banget-sih-lo-!!
  7. Curut
Gw harus menerima kenyataan bahwa gw mengawali masa2 putih-biru gw dengan menempati kasta terendah. Gw dulu adalah adalah anak yg nerd, kutubuku, cupu dan pemalu (yes, I really was!), dan pengaruh buruk media cetak dan elektronik dengan budaya pop-nya menggiring gw berpikir kalo dikenal dan dianggep orang banyak tuh wajib, dan cara supaya gw dikenal adalah dengan terlihat keren! Maka gw menghabiskan masa SMP gw bukan cuma dengan mamerin dengkul kemana2, tapi juga berusaha merangkak dari satu kasta ke kasta lainnya demi satu kata: eksistensi!

Dengan segala upaya dan kerja keras gw bisa menduduki kasta keempat karena kecerdasan gw dalam pelajaran dan kelihaian gw dalam ngasih contekan. Silahkan ketawa, tapi mahasiswa angkatan fosil dengan IPK mengenaskan ini pernah cukup berjaya di bidang akademis pada masa itu, nggak sombong juga kalo waktu sma gw bahkan pernah mewakili sekolah gw ikutan Jambore Nasional Pemuda Anti Narkoba di akademi angkatan udara Jogja gara2nya. Sekali lagi bukan maksud buat songong apalagi sombong, krn daripada songong mendingan gw singing a song (gak nyambung!)

Demi eksistensi gw juga pernah nyoba buat ikutan tawuran dengan harapan jasa gw nempeleng anak sekolah sebelah bikin gw di-notice, tapi keberuntungan emang jarang ngikutin orang yg punya niat jelek. Boro2 dikenal, gw ngedeketin anak sekolah laen yg jadi musuh sekolah gw aja jiper, gak pernah tenang tiap kali ikut tawuran. Berasa lagi becanda sama malaikat maut, yg mana setiap gw lari2an selalu ada perasaan Izroil ikutan lari disamping gw, ngegodain sambil cengengesan. “Hayo lo... hayo lo... Gw cabut yaaa...!”
Klimaksnya adalah ketika gw jatoh waktu lari2an pas diserang balik sama anak SMA YPK ygt wkt itu gw serang, dan batu2 segede alaihum berjatuhan dalam jarak kurang dari semeter dari posisi gw. Abis itu gw kapok! Ga lagi2 dah! Mati dengan kepala ketuker sama kornblok bukanlah cara mati yang elit menurut gw...

Wait! Apa hubungannya Sidekick yang jadi judul postingan ini sama curhat colongan gw tentang kelamnya masa SMP? Nah, ini gw baru mau cerita...

Pas SMP juga gw sahabatan sama seseorang yg cukup tenar di sekolah. Orangnya pinter, ketua kelas, humoris, dan omongannya selalu didenger. Dengan nempel bareng dia gw bisa potong kompas menduduki kasta kedua dan mensejajarkan diri dengan kaum elit sekolah. Yup, mereka2 yang miskin dan gak punya apa2, selain bokap yang kaya raya dan bawaan lahir yg kebanyakan gaya.

Bahagiakah gw setelah itu? Awalnya! Karena (sesuai dengan judul postingan ini) gw setelahnya merasa jadi sidekick! Gw emang cukup dikenal, tapi gw dikenal sebagai “si buntut” yg kemana2 ngintilin sobat gw, gw dikenal sebagai bahan celaan yang ada cuma buat jadi badut pesta, gw dikenal karena kebegoan gw supaya sobat gw terlihat cool. Selesai? Belom! Paling parah (setidaknya menurut gw) adalah waktu gw harus ngedongkrak citra sobat gw pas dia jadian sama cewe yang...... sebelumnya gw gebet! Ooh NOOO! Itu pedih Sobat Muda! Dan gw (waktu itu) merasa gak punya pilihan laen selaen terus nempel sama mereka, semata2 biar sobat gw terlihat keren dimata ceweknya, keren setelah menginjak gw, kalo ngga ya gw ga punya akses bertemen sama tmn2 gw yg gaul, dan ucapkan selamat tinggal kepada dunia glamour. Ini ibarat makan buah simalakama, dimakan ibu mati nggak dimakan bapak marah! Susah!

Tapi yahh... Setiap orang kan pernah khilaf, dan itulah kehilafan terbesar gw, tidak menjadi diri sendiri dan sibuk mengejar eksistensi dengan cara yang bikin sakit hati. Alhamdulillah untungnya itu semua gak berlangsung terlalu lama, sisa2 hidup gw sampe sekarang gw habiskan dengan jadi diri gw sendiri dan berteman sama tmn2 yg emang mo nerima gw apa adanya.

Eniwei... Panjang lebar diatas sebenernya berisi pesan yg simple aja Sobat: Berusahalah bangga jadi diri lo sendiri! Berapa banyak orang yg menjalani hidupnya dengan susah payah menjadi seperti orang lain, atau menjadi seperti yang orang lain mau. Menurut gw itu menyedihkan Sobat Muda.
"Kalo ada dua hal yang paling menyedihkan di dunia, itu adalah nggak bisa berpendapat dan enggak bisa jadi diri sendiri"
Gak tau ya, it's just sad kalo menurut gw mah. Kalo menurut lo Sob?? :)
Previous
Next Post »

2 comments

Click here for comments
29 Januari, 2010 21:52 ×

hehehe, nice post gan..

sidekick *mirip merk mobil yang sekarang keberadaanya sudah tak beredar di permukaan bumi ini..:)

Reply
avatar
oLf
admin
13 Februari, 2010 10:21 ×

bener bgt ni post, like this!^^...jadi diri sendiri selalu lebih baik seburuk apapun gan^^...keep moving 4ward, haha

Reply
avatar
Thanks for your comment